Global Health

Written By Lencir Kuning on Wednesday, December 26, 2012 | 5:44 AM

Aspek Historis Lembaga Kesehatan Global

Sebelum munculnya teori kuman, pada saat penyakit epidemi mulai dipahami sebagai hasil dari mikroba bukannya "miasmas" atau murka ilahi yang, respon sosial untuk epidemi seperti kepala sering termasuk tuduhan bahwa ini atau bahwa kelompok manusia bertanggung jawab untuk menyebarkan penderitaan tersebut. Demikian pula keyakinan yang tidak akurat dan tidak efektif berlimpah saat kedatangan kolonis Eropa menyebabkan bencana wabah penyakit menular di antara populasi asli di Amerika, dan sudut pandang ini terus terus bergoyang selama pandemik berikutnya kolera. Banyak sejarawan modern melacak kesehatan masyarakat dan epidemiologi ke hari pada tahun 1851 ketika Dr John Snow, setelah dicerna hubungan antara wabah kolera di London dan sumber-sumber air yang digunakan oleh penduduk menderita, dihapus pegangan pompa air Broad Street. Jadi satu epidemi kolera dihentikan, tapi akan tetap tahun sebelum etiologi kolera ditemukan.

Pengertian yang benar etiologi yang diperlukan untuk kelahiran tidak hanya epidemiologi tetapi juga upaya untuk menerapkan langkah-langkah kesehatan publik di seluruh batas administrasi; memang, tanpa kesepakatan pada etiologi dan definisi kasus, tidak mungkin ada metrik suara yang mendasari penilaian baik beban penyakit atau intervensi yang efektif. Akhir abad kesembilan belas ditandai kelahiran dan pertumbuhan yang cepat dari mikrobiologi dan pengembangan beberapa vaksin efektif pertama, yang, bersama dengan langkah-langkah untuk mempromosikan sanitasi, yang selama beberapa dekade andalan kesehatan masyarakat modern. Sebelum pengembangan antibiotik yang efektif pada pertengahan abad kedua puluh, upaya kesehatan internasional sebagian besar terdiri dari aplikasi transnasional dari sejumlah kecil pelajaran dari kampanye lokal atau regional. Mungkin organisasi pertama yang didirikan secara eksplisit untuk menangani masalah kesehatan lintas batas adalah Pan American Sanitary Bureau, yang dibentuk oleh 11 negara di benua Amerika pada tahun 1902. Tujuan utama dari apa yang kemudian menjadi Pan American Health Organization adalah pengendalian penyakit menular di Amerika. Dari perhatian khusus adalah demam kuning, yang telah menjalankan program mematikan melalui banyak Selatan dan Amerika Tengah dan merupakan ancaman terhadap pembangunan Terusan Panama. Identifikasi dari vektor nyamuk pada tahun 1901 yang dipimpin otoritas kesehatan publik dan swasta untuk fokus pada pengendalian nyamuk; vaksin dikembangkan pada 1930-an.

Bahkan pada puncak awal pengembangan vaksin, tidak ada institusi global menangani masalah-masalah kesehatan penduduk miskin di dunia. kekuasaan kolonial tidak alamat (dengan berbagai tingkat efektivitas dan sumber motivasi) pembunuh peringkat menular di wilayah yang sekarang dikenal sebagai negara berkembang, namun standar universal atau bahkan aspirasi bagi kesehatan masyarakat internasional dan obat-obatan masih jauh di masa depan. Meskipun Liga Bangsa-bangsa yang bersangkutan itu sendiri dengan masalah kesehatan seperti malaria di awal abad kedua puluh, dan walaupun berbagai organ dari masalah kesehatan baru lahir PBB-termasuk United Nations Development Program dan Dana Anak-Anak PBB (UNICEF)-juga ditujukan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah lembaga kesehatan pertama benar-benar global. Sejak didirikan pada tahun 1948, WHO telah menyaksikan perubahan yang dramatis dalam kesehatan masyarakat dan dalam kedudukan sendiri sebagai lembaga kesehatan terkemuka global. Sejalan dengan fokus lama berdiri pada penyakit menular yang siap melintas batas administrasi dan politik, pemimpin dalam kesehatan dunia, di bawah naungan WHO, memprakarsai upaya yang mengarah ke apa yang beberapa lihat sebagai keberhasilan terbesar dalam kesehatan internasional: penghapusan cacar. Sejarawan dari kampanye cacar catatan prasyarat yang membuat pemberantasan mungkin: konsensus internasional mengenai potensi untuk sukses, sebuah vaksin yang efektif, dan kurangnya jelas dari suatu reservoir bukan manusia untuk agen etiologi sering-mematikan dan sangat menular. Kendala utama adalah kurangnya mekanisme penyampaian yang efektif untuk vaksin dalam pengaturan kemiskinan, di mana petugas kesehatan langka dan sistem kesehatan yang lemah. Tutup kolaborasi lintas batas administratif dan politik jelas diperlukan. Penentang terkejut ketika kampanye pemberantasan cacar, yang bergerak pejabat kesehatan publik di seluruh dunia, terbukti berhasil pada puncak Perang Dingin.

Optimisme yang lahir dari kampanye pemberantasan penyakit pertama yang sukses di dunia menyegarkan komunitas kesehatan internasional, meskipun hanya sebentar. Global konsensus mengenai hak untuk layanan kesehatan dasar bagi semua dicapai pada Konferensi Internasional tentang Perawatan Kesehatan Primer di Alma-Ata (di tempat yang sekarang Kazakhstan) pada tahun 1978. Namun, deklarasi visi kolektif ini tidak diikuti dengan pendanaan yang cukup besar, juga tidak jelas konsensus universal mencerminkan komitmen ke kanan untuk perawatan kesehatan. Selain itu, karena terlalu sering terjadi, paradoks keberhasilan komitmen melemah. Dasar-ilmu penelitian yang mungkin menyebabkan vaksin yang efektif dan terapi untuk TB dan malaria bimbang dalam dekade terakhir abad kedua puluh setelah penyakit ini dibawa di bawah kendali di negara-negara makmur dimana kebanyakan penelitian tersebut dilakukan. US Surgeon General William H. Stewart dideklarasikan pada akhir 1960-an bahwa sudah waktunya untuk "menutup buku tentang penyakit menular," dan perhatian adalah beralih ke masalah kesehatan utama dari negara-negara yang telah mengalami transisi "epidemiologi", yaitu, fokus bergeser dari kematian dini akibat penyakit menular ke arah kematian akibat komplikasi penyakit menular kronis, termasuk kanker dan komplikasi penyakit jantung.

Pada tahun 1982, pemimpin visioner UNICEF, James P. Grant, frustrasi karena kurangnya tindakan sekitar Kesehatan untuk Semua inisiatif mengumumkan di Alma-Ata, meluncurkan "anak revolusi bertahan hidup" fokus pada empat intervensi murah yang dikenal dengan akronim Gobi : pertumbuhan monitoring; rehidrasi oral; menyusui, dan imunisasi untuk TB, difteri, batuk rejan, tetanus, polio, dan campak. Gobi, yang kemudian diperluas untuk Gobi-FFF (untuk memasukkan pendidikan perempuan, makanan, dan keluarga berencana), adalah kontroversial dari awal, tapi advokasi Grant membawa perbaikan besar dalam kesehatan anak-anak miskin di seluruh dunia. Program Imunisasi diperluas pada khususnya sukses dan diduga telah menaikkan proporsi anak-anak di seluruh dunia yang menerima vaksin kritis oleh lebih dari tiga kali lipat-yaitu, dari <20% sampai hampir 80% (tingkat target).

Untuk berbagai alasan (termasuk, barangkali, keberhasilan kampanye yang dipimpin UNICEF untuk kelangsungan hidup anak), pengaruh WHO menyusut selama tahun 1980. Pada awal 1990, banyak pengamat berpendapat bahwa, dengan sumber daya keuangan yang jauh lebih unggul dan menutup jika hubungan yang tidak setara dengan pemerintah negara-negara miskin, Bank Dunia telah hilang cahayanya WHO sebagai lembaga multilateral yang paling penting yang bekerja di bidang kesehatan. Salah satu tujuan lain dari Bank Dunia untuk membantu negara-negara miskin mengidentifikasi &quot;cost-effective&quot; intervensi layak mendapat dukungan masyarakat internasional. Pada saat yang sama, Bank Dunia mendorong banyak bangsa-bangsa untuk mengurangi pengeluaran publik di bidang kesehatan dan pendidikan sebagai bagian dari (kemudian mendiskreditkan) program penyesuaian struktural (sap), yang dipaksakan sebagai syarat untuk akses ke kredit dan bantuan melalui keuangan internasional lembaga seperti Bank dan Dana Moneter Internasional (IMF). Salah satu tren yang terkait, setidaknya sebagian, kebijakan ini-pengurangan pengeluaran adalah kebangkitan di Afrika banyak penyakit yang rezim kolonial telah dikendalikan, termasuk malaria, trypanosomiasis, dan schistosomiasis. Tuberkulosis, penyakit nyata dapat disembuhkan, menular tetap pembunuh utama di dunia orang dewasa. Setengah juta wanita per tahun meninggal saat melahirkan selama dekade terakhir abad kedua puluh, dan beberapa filantropis terbesar di dunia atau lembaga pendanaan difokuskan pada kesehatan global.

AIDS, pertama kali dijelaskan pada tahun 1981, diendapkan perubahan. Di Amerika Serikat, munculnya baru ini dijelaskan pembunuh menular menandai puncak dari serangkaian peristiwa yang mendiskreditkan pembicaraan grand &quot;menutup buku&quot; tentang penyakit menular. Di Afrika, yang akan muncul sebagai pusat global pandemi, penyakit HIV program TB lebih lemah kontrol, sementara malaria terus mengambil banyak nyawa seperti biasa. Pada awal abad ke dua puluh satu, ketiga penyakit saja menewaskan 6 juta orang tiap tahunnya. Baru penelitian, kebijakan baru, dan mekanisme pendanaan baru dipanggil untuk. Beberapa dari inovasi diperlukan telah muncul dalam beberapa tahun terakhir. Kepemimpinan WHO telah ditantang oleh munculnya lembaga seperti Global Fund untuk memerangi AIDS, Tuberkulosis, dan Malaria; Gabungan Program PBB tentang HIV / AIDS (UNAIDS), dan Bill & Melinda Gates Foundation dan bilateral upaya seperti Presiden AS Rencana Darurat untuk AIDS Relief (PEPFAR). Namun dengan 193 negara anggotanya dan kantor negara 147, WHO tetap unggul dalam hal-hal yang berkaitan dengan penyebaran lintas batas ancaman kesehatan menular dan lainnya. Setelah bencana SARS epidemi tahun 2003, International Kesehatan Peraturan-yang memberikan landasan hukum bagi WHO penyelidikan langsung dari berbagai masalah kesehatan global, termasuk flu pandemi, dalam setiap anggota negara diperkuat dan dibawa berlaku di Mei 2007.

Bahkan saat perhatian dan sumber daya untuk masalah kesehatan di rangkaian miskin sumber daya tumbuh, kurangnya koherensi dalam dan di antara lembaga-lembaga kesehatan global serius dapat melemahkan upaya untuk membentuk suatu respon yang lebih komprehensif dan efektif. Sementara UNICEF telah sukses besar dalam meluncurkan dan mempertahankan revolusi kelangsungan hidup anak, akhir semester James Grant di UNICEF saat kematiannya pada tahun 1995 diikuti oleh pergeseran fokus menyedihkan dari imunisasi; ditebak, cakupan menjatuhkan. WHO telah mengalami dua transisi kepemimpinan baru dan sayangnya masih kekurangan dana meskipun kebutuhan yang terus tumbuh untuk terlibat lebih luas dan lebih kompleks dari masalah kesehatan. Dalam contoh lain dari dampak paradoksal keberhasilan, pertumbuhan yang cepat dari Gates Foundation, sementara jelas salah satu perkembangan yang paling penting dalam sejarah kesehatan global, telah menyebabkan yayasan lain untuk mempertanyakan kebijaksanaan terus menginvestasikan sumber daya mereka lebih sederhana di bidang ini. Kita memang dapat hidup dalam apa yang sebagian disebut &quot;zaman keemasan kesehatan global,&quot; tetapi pemimpin organisasi besar seperti WHO, Global Fund, UNICEF, UNAIDS, dan Yayasan Gates harus bekerja sama untuk desain arsitektur yang efektif yang akan membuat sebagian besar peluang luar biasa yang sekarang ada. Untuk tujuan ini, pemain baru dan lama di kesehatan global harus melakukan investasi besar dalam penemuan (ilmu dasar yang relevan), dalam pengembangan alat-alat baru (preventif, diagnostik, dan terapi), dan dalam pelaksanaan ilmu baru, atau pengiriman.

Berlangganan Artikel Kesmas Disini

 
berita unik