Kebijakan Pengelolaan Limbah Padat

Written By Lencir Kuning on Wednesday, January 23, 2013 | 8:00 PM

 
Kebijakan Pengelolaan Limbah Padat Perkotaan
 
Di Indonesia, tanggung jawab pengelolaan limbah padat bersama antara federal, provinsi / kota teritorial dan pemerintah. Limbah padat perkotaan (MSW) mengacu pada daur ulang dan bahan-bahan kompos, serta sampah dari rumah, bisnis, lembaga, dan konstruksi dan situs pembongkaran. Koleksi, pengalihan (daur ulang dan kompos) dan pembuangan operasi adalah tanggung jawab pemerintah kota, sedangkan provinsi dan teritori bertanggung jawab untuk menyediakan peraturan dan kebijakan kerangka kerja untuk operasi pengelolaan limbah, termasuk persetujuan, lisensi dan pemantauan.

MSW isu regional atau lokal manajemen hanya melibatkan pemerintah federal saat lahan federal atau sumber daya yang terpengaruh, antarprovinsi atau internasional transportasi terlibat, bantuan federal disediakan, atau, dalam beberapa kasus, masalah ini melibatkan pengelolaan zat beracun atau emisi gas rumah kaca. Pemerintah Indonesiajuga bekerja dengan provinsi, wilayah, kota, dan industri untuk menyediakan dukungan, penelitian, dan alat-alat yang mendorong praktik-praktik pengelolaan yang berkelanjutan MSW. Indonesia telah mengambil pendekatan desentralisasi untuk MSW.

MSW terutama yurisdiksi provinsi / wilayah dan kota. MSW diatur melalui provinsi lingkungan, penggunaan lahan, dan tindakan-tindakan kesehatan dan peraturan serta dengan kota sampah dan gangguan oleh-hukum. Pada tingkat federal, fokus dari Indonesia. Undang-undang Perlindungan Lingkungan 1999 berkaitan dengan pencegahan polusi dan kontrol zat beracun dan limbah berbahaya. Kewenangan untuk mengontrol ekspor dan impor non-berbahaya limbah padat untuk pembuangan akhir termasuk dalam Undang-Undang. Setiap provinsi / wilayah telah menetapkan sendiri undang-undang dan peraturan yang mengatur limbah manajemen dalam yurisdiksi mereka. Link ke pemerintah provinsi diberikan pada Pemerintah situs Indonesia.

Pada tingkat nasional, Pemerintah Indonesia telah bekerja dengan provinsi dan wilayah, di bawah naungan Dewan Indonesia Menteri Lingkungan Hidup untuk mendukung pengembangan Responsibility Produser Extended (EPR) program untuk berbagai produk. Program ini memberikan industri tanggung jawab untuk mengelola, mengumpulkan dan dana daur ulang, serta untuk suara lingkungan pengelolaan limbah berbahaya dan non-berbahaya. Saat ini, ada sejumlah besar program EPR provinsi termasuk berbagai macam produk (misalnya menggunakan minyak, cat, kemasan, ban, elektronik, farmasi, baterai, pelarut, berbahaya rumah tangga limbah, pendingin, wadah pestisida). Mayoritas program diatur di tingkat provinsi. Sebuah Kanada-lebar Rencana Aksi Tanggung Jawab Produser Diperpanjang dan Strategi Indonesia untuk Kemasan Berkelanjutan, disusun di bawah naungan tersebut, saat ini sedang difinalisasi. Indonesia 
 
Rencana Aksi EPR bertujuan untuk menyelaraskan upaya provinsi dalam hal pelaksanaan program EPR untuk berbagai produk berbahaya dan tidak berbahaya. Pemerintah Indonesia menampilkan pada perusahaan website luas dan jumlah Tanggung Jawab Produsen diatur Extended dan Produk Stewardship program di Indonesia.Kebijakan Pemerintah Indonesia tentang Pengadaan Hijau memerlukan departemen federal untuk mengintegrasikan pertimbangan kinerja lingkungan ke dalam semua pengadaan pemerintah keputusan. Kebijakan ini diatur dalam konteks nilai uang dan menerapkan prinsip-prinsip manajemen siklus hidup total. 
 
Kebijakan ini diterjemahkan ke dalam integrasi lingkungan kriteria dan fitur ke dalam permohonan dan instrumen pengadaan untuk cakupan luas barang dan jasa. Selain itu, Pemerintah Indonesia, melalui Pekerjaan Umum dan Jasa Pemerintah Indonesia, juga telah mengembangkan "The Konstruksi Ramah Lingkungan dan Renovasi Handbook "Pemerintah Indonesia. Juga bertanggung jawab untuk sampah manajemen dan kegiatan pengurangan limbah di fasilitas federal. Ini menargetkan inisiatif minimisasi limbah di-sumber. Beberapa pemerintah provinsi, seperti Jawa dan Sumatera telah mengembangkan pengelolaan limbah strategi provinsi-lebar. Nova Scotia mencapai mengesankan pengalihan tingkat 40,7% (2006) di bagian melalui Manajemen Sumber Daya Solid Limbah Strategi, didirikan pada tahun 1995.

Ada sejumlah inisiatif daur ulang limbah pencegahan dan di Idonesia sebagai berikut adalah beberapa contoh inisiatif Pemerintah Indonesia. Pemerintah Indonesia telah terlibat dalam Penghapusan Percontohan Emisi, Pengurangan, dan Pelajaran (PERRL) inisiatif dari 2002 sampai 2008. PERRL yang inisiatif yang bertujuan untuk membeli pengurangan emisi dari proyek-proyek baru di daerah strategis, seperti penangkapan dan pembakaran gas TPA, dengan potensi untuk membantu Indonesia mencapai perubahan iklim kewajiban di bawah Protokol Kyoto. Pemerintah Indonesia juga mengembangkan gas rumah kaca (GRK) kalkulator untuk pengelolaan limbah untuk membantu kota dan pengguna lain memperkirakan pengurangan emisi gas rumah kaca dari limbah yang berbeda manajemen praktik, termasuk daur ulang, pembuatan kompos, anaerobic digestion, pembakaran dan penimbunan.

Pemerintah Indonesia diluncurkan pada tahun 2001 program Peningkatan Daur ulang sebagai bagian dari lima tahun (April 2001-Maret 2006) $ 3.400.000 komponen dari Mineral dan Logam Program. Program Daur Ulang Peningkatan dirancang untuk merangsang daur ulang kegiatan di Indonesia dengan mencari seperti yang berpikiran mitra untuk berpartisipasi dalam proyek-proyek yang mengambil kegiatan daur ulang saat ini untuk tingkat yang lebih tinggi.

Kota, pemerintah provinsi dan beberapa asosiasi nirlaba berkontribusi pendidikan publik pada masalah limbah, daur ulang pencegahan dan ramah lingkungan pembuangan limbah berbahaya. Sebagai contoh, Pengurangan Limbah Minggu di Kanada adalah acara tahunan yang meningkatkan kesadaran publik tentang isu limbah. Acara ini memberikan kota, sekolah dan bisnis dengan alat yang diperlukan untuk mengurangi jumlah total limbah yang dikirim untuk pembuangan. Ada penelitian yang sedang berlangsung yang dilakukan oleh sektor swasta dan pemerintah untuk mengembangkan teknologi baru untuk situs TPA, untuk fasilitas pemulihan material dan daur ulang program. 
 
Pemerintah Indonesia mendukung upaya ini sebagai langkah menuju berkelanjutan praktek manajemen limbah. Federasi Kota Indonesia mendukung pembangunan kapasitas dan penelitian kebijakan ke arah pengembangan program-program baru dan inisiatif yang mengurangi dampak lingkungan dari kegiatan pengelolaan sampah.Di Indonesia, kota bertanggung jawab untuk layanan pengelolaan limbah rumah tangga dan berbagai fasilitas. Kota memiliki kesempatan untuk mendirikan biaya untuk layanan (Misalnya biaya per kantong), TPA biaya atau biaya lain yang sesuai, dalam rangka untuk mendanai limbah jasa manajemen. Properti pajak dan pajak kota lainnya memberikan bagian terbesar dari dana yang dibutuhkan untuk mengoperasikan program pengelolaan limbah di tingkat kota. Ada adalah jumlah dana yang tersedia untuk kota, masyarakat dan non-profit organisasi untuk mengembangkan kapasitas dan proyek-proyek khusus untuk pengelolaan limbah dan pencegahan polusi.

Berlangganan Artikel Kesmas Disini

 
berita unik