Kompos Murah

Written By Lencir Kuning on Thursday, August 20, 2015 | 12:59 AM

Daur Ulang Kompos 

Pada tingkat lokal atau regional, pengurangan limbah dapat dicapai melalui peningkatan penggunaan pemisahan sumber dan pemulihan materi berikutnya dan daur ulang. Memisahkan bahan limbah di tingkat rumah tangga terjadi sampai batas tertentu hampir secara universal, dan mencegah bahan yang paling berharga dan dapat digunakan kembali dari yang dibuang. Setelah di- rumah retensi bahan berharga, limbah-pemetik saat menghapus paling berharga bahan baik sebelum sampah memasuki aliran limbah atau perjalanan, terutama di berpenghasilan rendah dan menengah daerah kotamadya banyak. Dalam hal ini, ada sedikit kebutuhan untuk dorongan tambahan daur ulang. Bahkan di daerah yang lebih kaya dari kota-kota berkembang, sering ada ditemukan keliling "pembeli" dari bahan limbah seperti kardus dan kaca. Ini pembeli akan membantu untuk mengalihkan bahan banyak keluar dari sampah stream, dan menggambarkan titik kunci.

Jika bahan-bahan daur ulang adalah ekonomis melakukan, usaha kecil telah dan akan terus bermunculan setiap kali ada kesempatan, bahkan pencurian sumber dipisahkan bahan daur ulang telah didokumentasikan dalam skema percontohan banyak negara maju dan berkembang (UNEP 1996). Kota seharusnya tidak hanya mengakui perdagangan di daur ulang, harus menerimanya. Dengan memungkinkan usaha kecil untuk mengatasi masalah tersebut, dana yang berharga disimpan (Kotamadya tidak harus membuat program daur ulang formal untuk bahan yang paling), pekerjaan diciptakan, dan ruang TPA disimpan.

Mungkin melalui pinjaman mikro atau kecil - skala bantuan, pemerintah daerah dapat mendukung dan melegitimasi para pengusaha ini.Beberapa perbaikan dalam sistem tradisional jelas diinginkan, namun. Terutama adalah pekerja masalah kesehatan. Pemulung sangat rentan terhadap penyakit, dan memiliki telah diusulkan untuk menyediakan peralatan pelindung biaya rendah atau gratis, seperti sarung tangan, sepatu bot, dan pakaian, untuk mencegah cedera kontak dan mengurangi patogen. Pengalaman di Calcutta, India Namun telah menunjukkan bahwa peralatan yang paling hanya dijual oleh para pekerja untuk kas, dan mereka terus bekerja seperti sebelumnya (UNEP 1996). Penyediaan perawatan kesehatan dasar, terutama imunisasi, tampaknya rute yang lebih menjanjikan.

Di daerah dengan jumlah besar memilih sampah, daur ulang tertentu pasca - konsumen limbah (pada tingkat municipally disponsori) tidak selalu layak di perusahaan yang termiskin dari daerah perkotaan, setidaknya sampai standar mengangkat hidup tercapai. Di daerah di mana daur ulang dan pengalihan limbah tidak seperti yang spontan, pemisahan municipally disponsori dan koleksi mungkin diperlukan. Agar efektif, kebijakan perlu diimplementasikan pada kedua nasional dan lokal. Sebagai contoh, undang-undang nasional dapat digunakan untuk meminta produsen untuk menyertakan kode daur ulang (mirip dengan plastik coding di AS) pada kontainer. Selain itu, konsumen pendidikan, atau penggabungan isu MSW di sekolah kurikulum, akan sangat diinginkan. Lokal, beberapa infrastruktur yang diperlukan, termasuk ditunjuk drop-off pusat (tanpa adanya pengumpulan tepi jalan), berhati-hati untuk memastikan ini berlokasi untuk mendorong kepatuhan. Setelah bahan dikumpulkan, dari Tentu saja, beberapa fasilitas pengolahan akan diperlukan untuk mengembalikan bahan-bahan yang dikumpulkan ke digunakan bentuk.

Untuk negara-negara kecil, mungkin tidak ekonomis dibenarkan untuk menghabiskan uang diperlukan untuk mendirikan pabrik mampu mengolah bahan daur ulang. Sekali lagi perusahaan, swasta dapat memainkan peran penting di daerah ini, asalkan materi yang cukup dikumpulkan dan pasar untuk materi ada. Perdagangan internasional dari daur ulang harus dieksplorasi, dengan sejauh pasar terdekat diidentifikasi. Perhatian harus diambil, meskipun untuk menjamin kebersihan dan integritas daur ulang dikumpulkan. Dimasukkannya disengaja atau tidak disengaja bahan beracun dalam pengiriman diekspor dari bahan campuran yang telah didokumentasikan, dan merupakan ancaman potensial untuk kontrak pengiriman (UNEP).

Sebuah pendekatan yang agak lebih rendah-teknologi untuk pengurangan limbah adalah pengkomposan. limbah negara-negara berkembang secara teoritis akan ideal untuk pengurangan melalui kompos, memiliki komposisi yang jauh lebih tinggi dari bahan organik industri negara. Di negara berkembang, aliran limbah kota kota rata-rata adalah atas bahan organik 50% (Hoornweg, et al, 1999); studi di Bandung, Indonesia dan Kolombo, Sri Lanka telah menemukan limbah perumahan terdiri dari 78% dan 81% kompos bahan, dan sampah pasar 89% dan 90% kompos, masing-masing (Cointreau 1982). Namun, kompos belum berhasil dan sangat luas dalam praktek di seluruh dunia berkembang. Meskipun terdokumentasi dengan baik dalam Cina dan daerah lain di Asia Timur, proyek kompos memiliki catatan jerawatan di seluruh Afrika, Amerika Latin dan di tempat lain, dan memiliki jumlah terbesar seluruh dunia gagal fasilitas (UNEP 1996). Ada beberapa alasan untuk ini, dan masa lalu sejarah harus memberikan panduan untuk implementasi di masa depan.

Ada banyak keuntungan untuk pengomposan. Pertama dan terutama, itu akan mengurangi, di beberapa kasus secara signifikan, jumlah limbah yang membutuhkan pembuangan akhir, memperpanjang hidup tempat pembuangan sampah. Ketika dilakukan dengan benar, hasil akhirnya menjadi produk yang bermanfaat, yang mampu digunakan di tingkat rumah tangga atau pertanian untuk meningkatkan tingkat unsur hara tanah dan meningkatkan organik materi dalam tanah, meningkatkan stabilitas tanah. Jika produk adalah kualitas yang cukup tinggi dan pasar ada, produk dapat dijual.

Lingkungan, proses dimana pengomposan limbah organik terurai adalah lebih baik untuk proses TPA. Dalam TPA, bakteri memecah organik anaerobik dalam ketiadaan oksigen, mengakibatkan tersebut melepaskan gas metana. Ketika benar kompos, bagaimanapun, bahan organik yang didekomposisi menggunakan proses aerobik, yang menghasilkan metana tidak ada oleh-produk.Ada tiga skala di mana kompos telah diimplementasikan, tingkat hunian, tingkat desentralisasi masyarakat, dan terpusat skala besar (kota-lebar) tingkat; yang lebih besar melaksanakan, investasi modal yang lebih diperlukan. Sebagian besar negara-negara berkembang yang telah menemukan keberhasilan dengan kompos telah menemukan itu bekerja bagus ketika dilaksanakan di tingkat rumah tangga, dengan melakukan beberapa proyek baik di di tingkat masyarakat juga. Pada tingkat kota, biaya tentu keseluruhan dan fungsi adalah alasan utama untuk keberhasilan suatu proses; komitmen keuangan diperlukan, serta upaya yang diperlukan untuk mempertahankan peralatan cukup untuk menyimpan besar skala operasi berjalan, telah menghasilkan kegagalan luas; termasuk India (9 dari 11 tanaman ditutup antara tahun 1974 dan 1996), Brasil (hanya 18 dari 54 fasilitas beroperasi di 1990), dan di tempat lain (Hoornweg, et al 1996). Kegagalan telah dikaitkan dengan banyak alasan, antara yang paling penting adalah (Hoornweg, et al 1999, UNEP 1996).

Kegagalan untuk memahami dan mempertahankan kondisi biologis yang dibutuhkan• Kegagalan untuk benar memahami kondisi pasar dan benar memprediksi permintaan untuk produk jadi• Miskin pra-pemilahan limbah yang masuk untuk menghapus non-bahan kompos menghasilkan produk akhir yang buruk• Penekanan yang berlebihan pada biaya tinggi mekanisasi sebagai lawan kerja manual• Secara keseluruhan biaya ekonomi tinggi daripada yang berkaitan dengan penimbunan yang sama kuantitas limbahHoornweg, et al. (1996) juga mencatat tingkat lingkungan pengomposan di beberapa daerah; telah berhasil dalam beberapa kasus. Di Jakarta pada tahun 1990, sebuah kompos komunitas proyek cukup berhasil, karena untuk membantu pemerintah (memberikan bebas sewa lahan untuk membangun situs) pekerja, luas dan pendidikan masyarakat, dan membangun distributor untuk produk akhir jauh sebelum pembangunan dimulai. Pada tahun 1997, Namun, Proyek kehilangan distributor utama dan sekarang fasilitas tersebut hanya mampu berjalan pada setengah kapasitas dalam beberapa komunitas yang mampu beroperasi menengah operasi masyarakat bahkan mana proyek-proyek kota telah gagal.

Tingkat rumah tangga pembuatan kompos memiliki potensi terbesar untuk sukses dalam banyak bidang, terutama yang mana pertanian skala kecil ditemukan di dekat kelimpahan besar untuk perkotaan daerah, atau mereka yang terbatas kebun ditemukan di dalam kota itu sendiri. Kuncinya adalah menemukan berguna tujuan untuk produk akhir, baik dengan menjual kepada lingkungan petani / tukang kebun atau di plot sendiri rumah tangga. Pendidikan adalah kunci untuk mempromosikan jenis proyek, karena banyak orang akan memiliki keprihatinan mengenai penyakit mungkin, bau, dan masalah hama. Isu-isu ini jarang terjadi dalam kompos benar dipertahankan tumpukan; edukasi tentang apa yang sampah harus ditambahkan dan bagaimana benar membangun sebuah kompos bin untuk menghilangkan hewan pengerat, dll akan mengatasi masalah yang paling.

Berlangganan Artikel Kesmas Disini

 
berita unik