Aspek Ekonomi Alih Fungsi Lahan

Written By Lencir Kuning on Wednesday, January 6, 2016 | 9:40 PM

Pengaruh Ekonomi Alih Fungsi Lahan

Proses alih fungsi lahan pada dasarnya dapat dipandang merupakan suatu bentuk konsekuensi logis dari adanya pertumbuhan dan transformasi perubahan struktur sosial ekonomi masyarakat yang sedang berkembang. Perkembangan yang dimaksud tercermin dari beberapa hal berikut : (1) pertumbuhan aktifitas pemanfaatan sumberdaya alam  akibat meningkatnya permintaan kebutuhan terhadap penggunaan lahan sebagai dampak peningkatan  jumlah penduduk dan kebutuhan per kapita, serta (2) adanya pergeseran kontribusi  sektor-sektor pembangunan dari sektor-sektor primer khususnya dari sektor-sektor  pertanian dan pengolahan sumberdaya alam ke aktifitas sektor-sektor sekunder (manufaktur) dan tersier (jasa).

Di dalam hukum ekonomi pasar, alih fungsi lahan berlangsung dari aktifitas dengan  land rentyang lebih rendah ke aktifitas-aktifitas dengan  land rent yang lebih tinggi, dimana land rent diartikan sebagai nilai keuntungan bersih dari  aktifitas pemanfaatan lahan per satuan luas lahan dan waktu tertentu. Dengan demikian alih fungsi lahan merupakan bentuk konsekuensi logis dari perkembangan potensial la nd rent di suatu lokasi. Oleh karenanya proses alih fungsi lahan dapat dipandang sebagai bagian dari pergeseran-pergeseran dinamika alokasi dan distribusi sumberdaya menuju keseimbangan-keseimbangan baru yang lebih optimal. 
 
Namun seringkali terjadi berbagai distorsi yang menyebabkan alokasi pemanfaatan lahan berlangsung menjadi tidak efisien karena (1)  economic  land rentaktifitas - aktifitas tertentu, khususnya aktifitas pertanian dan non-budidaya tidak sepenuhnya mencerminkan manfaat ekonomi yang dihasilkannya  akibat berbagai eksternalitas yang ditimbulkannya tidak terlihat dalam nilai pasar  yang berlangsung, dan (2) struktur permintaan atas lahan seringkali terdistorsi akibat sifat nilai lahan yang juga sangat ditentukan oleh  expected value-nya di masa yangakan datang, akibatnya struktur permintaan akan lahan perumahan dan  sektor properti terdistorsi tidak mencerminkan tingkat permintaan yang sebenarnya akibat adanya permintaan untuk keperluan investasi dan spekulasi lahan. Akibatnya proses alih fungsi lahan tidak disertai dengan meningkatnya produktifitas lahan melainkan justru terjadi menurunnya produktifitas lahan.

Berlangganan Artikel Kesmas Disini

 
berita unik